sponsored

Monday, March 18, 2013

Penulisan instrumenranah Afektif


Penulisan instrumenranah Afektif

Tabel 1. Kisi-Kisi Instrumen Afektif

No
Indikator
Jumlahbutir
Pertanyaan/Pernyataan
Skala
1




2




3




4




5





Penilaian ranah afektif peserta didik dilakukan dengan menggunakan instrumen penilaian afektif sebagai berikut.

a.      Instrumen sikap
Definisi konseptual: Sikap merupakan kecenderungan merespon secara konsisten baik menyukai atau tidak menyukai  suatu objek. Instrumen sikap bertujuan untuk mengetahui sikap peserta didik terhadap suatu objek, misalnya kegiatan sekolah. Sikap bisa positif bisa negatif. Definisi operasional: sikap adalah perasaan positif atau negatif terhadap suatu objek. Objek bisa berupa kegiatan atau mata pelajaran. Cara yang mudah untuk mengetahui sikap peserta didik adalah melalui kuesioner.

Pertanyaan tentang sikap meminta responden menunjukkan perasaan yang positif atau negatif terhadap suatu objek, atau suatu kebijakan. Kata-kata yang sering digunakan pada pertanyaan sikap menyatakan arah perasaan seseorang; menerima-menolak, menyenangi-tidak menyenangi, baik-buruk, diingini-tidak diingini.

Contoh indikator sikap terhadap mata pelajaran matematika misalnya.
§  Membaca buku  matematika
§  Mempelajari matematika
§  Melakukan interaksi dengan  guru matematika
§  Mengerjakan tugas  matematika
§  Melakukan diskusi tentang matematika
§  Memiliki buku matematika


Contoh pernyataan untuk kuesioner:
§   Saya senang membaca buku  matematika
§   Tidak semua orang harus belajar matematika
§   Saya jarang  bertanya pada  guru tentang pelajaran matematika
§   Saya tidak senang pada tugas pelajaran  matematika
§   Saya berusaha mengerjakan soal-soal matematika sebaik-baiknya
§   Memiliki buku matematika penting untuk semua peserta didik

b.      Instrumen minat

Instrumen minat bertujuan untuk memperoleh informasi tentang minat peserta didik terhadap suatu mata pelajaran yang selanjutnya digunakan untuk meningkatkan minat peserta didik terhadap mata pelajaran tersebut. Definisi konseptual: Minat adalah keinginan yang tersusun melalui pengalaman yang mendorong individu mencari objek, aktivitas, konsep, dan keterampilan untuk tujuan mendapatkan perhatian atau penguasaan. Definisi operasional: Minat adalah keingintahuan seseorang tentang keadaan suatu objek.

Contoh indikator minat terhadap pelajaran matematika:
§   Memiliki catatan pelajaran matematika.
§   Berusaha memahami matematika 
§   Memiliki buku matematika
§   Mengikuti pelajaran matematika

Contoh pernyataan untuk kuesioner:
·         Catatan pelajaran matematika saya lengkap
·         Catatan pelajaran matematika saya terdapat coretan-coretan tentang hal-hal yang penting
·         Saya selalu menyiapkan pertanyaan sebelum mengikuti pelajaran matematika
·         Saya berusaha memahami mata pelajaran matematika
·         Saya senang mengerjakan soal matematika.
·         Saya berusaha selalu hadir pada pelajaran matematika

c.      Instrumen konsep diri

Instrumen konsep diri bertujuan untuk mengetahui kekuatan dan kelemahan diri sendiri. Informasi kekuatan dan kelemahan peserta didik digunakan untuk menentukan program yang sebaiknya ditempuh oleh peserta didik.

Definisi konsep:konsep diri merupakan persepsi seseorang terhadap dirinya sendiri yang menyangkut keunggulan dan kelemahannya. Definisi operasional konsep diri adalah pernyataan tentang kemampuan diri sendiri yang menyangkut mata pelajaran.

Contoh indikator konsep diri:
§  Memilih mata pelajaran yang mudah dipahami
§  Memiliki kecepatan memahami mata pelajaran
§  Menunjukkan mata pelajaran yang dirasa sulit
§  Mengukur kekuatan dan kelemahan fisik

Contoh pernyataan untuk instrumen:
§  Saya sulit mengikuti pelajaran matematika
§  Saya mudah memahami bahasa Inggris
§  Saya mudah menghapal suatu konsep.
§  Saya mampu membuat karangan yang baik
§  Saya merasa sulit mengikuti pelajaran fisika
§  Saya bisa bermain sepak bola dengan baik
§  Saya  mampu membuat karya seni yang baik
§  Saya perlu waktu yang lama untuk memahami pelajaran fisika.




d.      Instrumen nilai

Nilai merupakan konsep penting dalam pembentukan kompetensi peserta didik. Kegiatan yang disenangi peserta didik di sekolah dipengaruhi oleh nilai (value) peserta didik terhadap kegiatan tersebut. Misalnya, ada peserta didik yang menyukai pelajaran keterampilan dan ada yang tidak, ada yang menyukai pelajaran seni tari dan ada yang tidak. Semua ini dipengaruhi oleh nilai peserta didik, yaitu yang berkaitan dengan penilaian baik dan buruk.

Nilai seseorang pada dasarnya terungkap melalui bagaimana ia berbuat atau keinginan berbuat. Nilai berkaitan dengan keyakinan, sikap dan aktivitas atau tindakan seseorang. Tindakan seseorang terhadap sesuatu merupakan refleksi dari nilai yang dianutnya.

Definisi konseptual: Nilai adalah keyakinan terhadap suatu pendapat, kegiatan, atau objek. Definisi operasional nilai adalah keyakinan seseorang tentang keadaan suatu objek atau kegiatan. Misalnya keyakinan akan kemampuan peserta didik dan kinerja guru. Kemungkinan ada yang berkeyakinan bahwa prestasi peserta didik sulit ditingkatkan atau ada yang berkeyakinan bahwa guru sulit  melakukan perubahan.

Instrumen nilai bertujuan untuk mengungkap nilai dan keyakinan individu. Informasi yang diperoleh berupa nilai dan keyakinan yang  positif dan  yang  negatif. Hal-hal yang positif ditingkatkan sedang yang negatif dikurangi dan akhirnya dihilangkan.

Contohindikatornilaiadalah:
§  Memiliki keyakinan akan peran sekolah
§  Menyakini keberhasilan peserta didik
§  Menunjukkan keyakinan atas kemampuan guru.
§  Mempertahankan keyakinan akan harapan masyarakat

Contoh pernyataan untuk kuesioner tentang nilai peserta didik:
·         Saya berkeyakinan bahwa prestasi belajar peserta didik sulit untuk ditingkatkan.
·         Saya berkeyakinan bahwa kinerja pendidik sudah maksimal.
·         Saya berkeyakinan bahwa peserta didik yang ikut bimbingan tes cenderung akan diterima di perguruan tinggi.
·         Saya berkeyakinan sekolah tidak akan mampu mengubah tingkat kesejahteraan masyarakat.
·         Saya berkeyakinan bahwa perubahan selalu membawa masalah.
·         Saya berkeyakinan bahwa hasil yang dicapai peserta didik adalah  atas usahanya.

Selain melalui kuesioner ranah afektif peserta didik, sikap, minat, konsep diri, dan nilai dapat digali melalui pengamatan. Pengamatan karakteristik afektif peserta didik dilakukan di tempat dilaksanakannya kegiatan pembelajaran. Untuk mengetahui keadaan ranah afektif peserta didik, perlu ditentukan dulu indikator substansi yang akan diukur, dan pendidik harus mencatat setiap perilaku yang muncul dari peserta didik yang berkaitan dengan indikator tersebut.
e.      Instrumen Moral

Instrumen ini bertujuan untuk mengetahui moral peserta didik. Contoh indikator moral sesuai dengan definisi tersebut adalah:
§  Memegang janji
§  Memiliki kepedulian terhadap orang lain
§  Menunjukkan komitmen terhadap tugas-tugas
§  Memiliki Kejujuran

Contoh pernyataan untuk instrumen moral
·         Bila saya berjanji pada teman, tidak harus menepati.
·         Bila berjanji kepada orang yang lebih tua, saya berusaha menepatinya.
·         Bila berjanji pada anak kecil, saya tidak harus menepatinya.
·         Bila menghadapi kesulitan, saya selalu meminta bantuan orang lain.
·         Bila ada orang lain yang menghadapi kesulitan, saya berusaha membantu.
·         Kesulitan orang lain merupakan tanggung jawabnya sendiri.
·         Bila bertemu teman, saya selalu menyapanya walau ia tidak melihat saya.
·         Bila bertemu guru, saya selalu memberikan salam, walau ia tidak melihat saya.
·         Saya selalu bercerita hal yang menyenangkan teman, walau tidak seluruhnya benar.
·         Bila ada orang yang bercerita, saya tidak selalu mempercayainya.



No comments:

Post a Comment

Mohon Tinggalkan Komentar anda untuk kebaikan blog ini.........

alexa rank

langganan

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Tentang Saya

My photo

Saya orang yang cukup terbuka

Google+ Followers